Kuasa Mutlak SUAMI dan IBU

View previous topic View next topic Go down

Kuasa Mutlak SUAMI dan IBU

Post by qaleq on Fri 20 Jun 2008, 4:39 pm

Hanya ada dua orang yang mempunyai kuasa ini. SUAMI dan IBU. Kuasa suami
keatas isteri dan kuasa ibu keatas anak2. Kuasa Mutlak ini sungguh besar
ertinya disisi agama Islam sehingga seseorang itu akan dimurkai Allah
sekiranya dia menyakiti hati dua golongan tadi. Sebagai contoh; seorang
isteri yang melukai hati suaminya walau sedikit akan berdosa besar (bukan
dalam kes terkecuali) begitu juga anak2 terhadap ibunya.

Kalau isteri - bayangkan seorang isteri yang secara tidak sedar menyakiti
hati suaminya dan tidak meminta maaf. Isteri tersebut akan terus berdosa
dan sekiranya dia hamil, anak tersebut akan dikandung didalam badan yang
berdosa. Besar kemungkinan anak tersebut akan mendapat banyak sifat2 yang
tidak baik dan seterusnya anak itu lahir dan membesar dan menjadi dewasa
dan membawa sifat2 yang tidak elok itu kedalam zuriatnya. Tambahan pula
dalam keadaan berdosa bagaimana doa2nya akan diterima Allah? Tanpa doa
yang diterima, apalagi daya kita untuk mendapat kebahagiaan?

Kalau anak-anak cukup senang untuk mendapat dosa. Terguris sahaja hati
ibunya oleh kata2 atau perbuatan maka anak tersebut akan berdosa. Yang
paling ditakuti dosa tersebut tidak disedarinya. Sekiranya anak tidak
meminta ampun maka dosa tersebut akan terus dipikul. Kesanya, doa2 anak
tersebut tidak diterima Allah, ibadatnya tidak mendapat pahala, hidupnya
akan tidak mendapat berkat dll. Akhirnya anak akan mendapat berbagai
balasan dari Allah dibumi lagi.

Cerita - Kita sering ditakutkan oleh para ustaz tentang cerita bagaimana
dua orang pemuda yang solleh mendapat seksaan Allah dizaman Nabi saw. Yang
seorang sebab dia TAK SEDAR menyakiti ibunya apabila habuk yang disapu
terkena ibunya TANPA DISEDARI. Dan yang seorang lagi kerana TANPA DISEDARI
dia menyakiti hati ibunya kerana mengutamakan isterinya. Ke dua2 diseksa
oleh Allah sehingga nabi memerintahkan kedua ibu tadi mengampunkan anak2nya.

Ustaz kata cerita tersebut menyuruh kita sentiasa taat kepada ibu.
Sebenarnya itu hanyalah setengah dari pengajaranya. Ada lagi setengah -
IBU mesti tahu kuasa yang diberi kepada mereka. Oleh itu IBU MESTI
MENGAMPUNKAN ANAKNYA SETIAP MALAM samada anaknya meminta atau tidak dan begitu juga
dengan SUAMI MESTI MENGAMPUNKAN ISTERINYA SETIAP MALAM samada isteri
meminta atau tidak. Cerita tersebut mengajar kita bahawa sebagai IBU kita
mempunyai satu kelebihan yang besar keatas anak2 kerana berdasarkan cerita
itu tidak mungkin pemuda2 tersebut sedar akan kesalahan mereka. Kalau dah
tak sedar, bagaimana pula ingin meminta ampun.

Seorang suami dan ibu MESTI tahu akan KUASA MUTLAK ini dan kuasa ini
hendaklah dijaga dengan baik. InsyAllah bermula dari satu keluarga yang
mana suami memaafkan isteri dan ibu memaafkan anak, maka lahirlah satu
masyarakat yang mendapat berkat dari Allah, sentiasa dibawah lindunganNya
dan menjadi umat Islam yang menghayati Islam.

Ingatlah seorang ISTERI (wanita) mesti taat kepada SUAMInya (lelaki). Si
SUAMI (lelaki) mesti taat kepada IBUnya (wanita). Isteri akan menjadi ibu
yang akan melahirkan anak yang akan menjadi suami (anak lelaki) dan juga
isteri (anak perempuan) dan seterusnya mereka akan melahirkan pula bakal2
suami dan isteri. Jadi tidak ada yang ketinggalan. Semuanya akan merasa
mempunyai KUASA MUTLAK. Tetapi yang penting bukanlah ' mempunyai ' tetapi
MESTI menggunakan dengan bijak.

qaleq
Pelajar Cemerlang
Pelajar Cemerlang

Number of posts : 1519
Age : 30
Location : Kuala Lumpur
Intake : Jan 2005
Registration date : 2008-04-22

View user profile http://www.qaleq.sosblog.com

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top

- Similar topics

 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum